Travel

Pengalaman naik bis dari Singapura ke Kuala Lumpur

Halo guys!

So, pas bulan Desember 2022 lalu aku sama suami jalan-jalan singkat ke Singapore dan Malaysia. Sebenarnya tripnya juga dadakan dan bisa dibilang kita mau enjoy perjalanannya aja jadi nggak maksain untuk ke banyak tempat wisata sekaligus. Nah aku mau sharing beberapa hal tentang trip aku itu, dan bakal aku bagi ke beberapa artikel yaa supaya jelas buat masing-masing topiknya. Di artikel kali ini, aku mau bahas perjalanan darat yang aku lakukan dari Singapura ke Kuala Lumpur.

Jadi ide awalnya kenapa ambil dua negara sekaligus, karena setelah kita beli tiket berangkatnya, ternyata tiket pulangnya lumayan mahal hehe. Setelah bingung-bingung, aku baru kepikiran, kenapa nggak pulangnya dari kota lain aja siapatau lebih murah kan. Jadi aku cari2 kota di sekitar, ternyata tiket pesawat dari KL ke Jakarta lebih murah. Berhubung dulu aku sering naik bis dari KL ke Hat Yai, jadi aku langsung punya ide untuk naik bis dari Singapura ke KL. Ya pada ahirnya sih memang harganya jadi nggak jauh beda, tapi nggak papa karena kita mau visit KL juga.

Beli tiketnya dimana?

Seperti biasa, kalo naik bis di luar negeri aku selalu booking pakai website Easybook. Kebetulan untuk rute Singapore – Kuala Lumpur ini bis nya lumayan banyak ya pilihan provider dan pilihan jamnya juga. Nah aku ambil bis yang overnight, kenapa? Ya supaya waktunya nggak kebuang aja karena perjalanannya kurang lebih 5 jam. Kalo malem kan sambil tidur aja gitu di bis, tau tau udah sampe hehe.

Tapii tetep ada bagian trickynya sih, berhubung perjalanannya malam hari dan cuma 5 jam, jadwal bisnya sampe di KL nya itu pas dini hari. Jadi kalo booking bis yang malam hari, pastiin kalu punya tempat berteduh buat nunggu sampe paginya yaa. Kalau di trip kemarin, aku sih booking hotel yang murah aja di deket tempat aku turun bis (Berjaya Times Square). Aku cari hotel yang walking distance dari gedung itu, jadi nggak perlu naik kendaraan apa-apa lagi deh.

 

Naik bis apa?

Nah sebenrnya aku mau sharing sedikit sih pengalaman gak enaknya. Jadi, kemarin tuh aku sengaja beli tiket bis yang paling murah aja untuk menghemat budget. Aku gak usah sebut merknya sih, ya pokoknya harga tiket bisnya paling murah diantara provider bis lainnya.

Aku booking jadwal yang keberangkatan jam 10 malam. Untuk tempat nunggu bisnya kayak di depan sebuah mall gitu, jadi bukan di terminal bis. Mungkin aku lagi sial atau gimana, ternyata bis nya super ngaret. Di tempat kita nunggu itu ada banyak banget calon penumpang yang tujuan dan jam keberangkatannya beda-beda (dengan provider yang sama ya), dan bis lain itu ontime semua. Jadi penumpang bis yang harusnya aku naikin sampe “diselip-selipin” sedikit-sedikit ke bis-bis berikutnya supaya bisa tetap berangkat. Akhirnya setelah nanya-nanya terus ke petugas bis yang ada, hampir jam 12 malam aku dan 5 penumpang lainnya baru bisa “diselipin” ke bis lain. Itupun bisnya bukan asli tujuan ke Kuala Lumpur, tapi akhirnya dimampirin ke KL supaya kita bisa turun. Ya honestly pengalamannya memang agak buruk, but at least akhirnya kita diantar sampe ke KL dan bis nya lumayan nyaman jadi tetep bisa tidur di bis.

 

Gimana pas di imigrasi?

Berhubung bis aku sampenya itu pas tengah malem banget, jadi kantor imigrasi Singapura dan Malaysianya sama sama sepi banget, malah cuma ada bis aku dan satu bis lainnya di depan bis ku. Jadi bisa dibilang prosesnya sangat lancar pas di imigrasi. Prosesnya itu, pas sampai imigrasi Singapura kita semua turun bis dan masuk untuk scan passport, abis itu langsung naik lagi ke bisnya. Setelah itu beberapa menit berkendara lagi akhirnya sampai ke kantor imigrasi Malaysia, kita semua turun bis lagi sambil membawa semua tas ya, dan masuk ke gedungnya. Nah disini aku sempet ditanya-tanya sama petugas imigrasinya karena cuma aku dan suamiku yang passportnya Indonesia, sisa penumpang lainnya semuanya passport Singapore dan Malaysia. Aku sempat disuruh tunjukkin tiket flight pulang dari KL ke Indonesia. Untungnya, setiap trip aku udah print semua bookingan hotel, tiket atraksi dan tiket pesawat, jadi tinggak perlihatkan aja kertas printan-nya, gak perlu ubek2 hp lagi. Setelah dicap passportnya, kita scan barang bawaan dan naik ke bis nya lagi deh.

Ya gitu guys sedikit cerita pengalaman aku. Semoga membantu kalian yang lagi mau menempuh jalur darat dari Singapura ke Kuala Lumpur! Sampai jumpa di postingan berikutnya ya 🙂

 

13 Comments

Tulis Komentar Disini